Forum ORTax

Quick Login :

Pilih Kategori Lainnya :
 

Klik New Topic untuk topik baru, Klik Post Reply untuk membalas.

Help Help

PPh Badan
Berisi semua hal yang berkaitan dengan Pajak Penghasilan Badan dan permasalahannya
Topik = 9323 , Bahasan = 72820

Pencetus Pendapat
iashika

Newbie


Location : Jati Padang.
Joined : 08 Apr 2010.
Posts : 43.
28 Jul 2010 13:10 Help Help

rekan ortax..
saya ingin bertanya..

bagaimanakah keuntungan dan kerugian dari selisih kurs ini diperlakukan dalam perhitungan PPh Pasal 25??
tolong dijelaskan beserta dasar hukumnya?!!

terima kasih..

ktiong06

Groupie


Location : .
Joined : 02 Jan 2008.
Posts : 275.
28 Jul 2010 13:52 Help Help

sepertinya tidak dapat diperlakukan sbg perhitungan PPh25, dasarnya KEP-537/PJ/2002

sulasca

Newbie


Location : Kp. Sanggrahan Rt.010/03.
Joined : 24 Jun 2010.
Posts : 7.
28 Jul 2010 15:35 Help Help

boleh gabung nieh....

spertinya kalu rugi/laba selisih kurs akan diperhitungan pada waktu penghitungan laba rugi sehingga akan kena pajak pph badan

japwillie

Junior


Location : Jakarta.
Joined : 06 Jan 2010.
Posts : 142.
28 Jul 2010 16:09 Help Help

Originaly posted by ktiong06:
sepertinya tidak dapat diperlakukan sbg perhitungan PPh25, dasarnya KEP-537/PJ/2002

Setuju. Hal ini juga dipertegas dengan Surat Dirjen Pajak No S-06/PJ.42/2003 Tanggal 02 Jan 2003 Tentang Penghitungan Besarnya Aangsuran PPh Pasal 25 Dalam Hal Terdapat Penghasilan Tidak Teratur.

ktfd

Genuine


Location : Malang.
Joined : 08 May 2009.
Posts : 4396.
28 Jul 2010 16:59 Help Help

kenapa kok gak bisa rekan2? lha ini kok boleh:
salam.

SURAT DIRJEN PAJAK
NOMOR S-06/PJ.42/2003 TANGGAL 02 JANUARI 2003
TENTANG
PENGHITUNGAN BESARNYA ANGSURAN PPH PASAL 25 DALAM HAL TERDAPAT PENGHASILAN TIDAK TERATUR

Sehubungan dengan surat Saudara Nomor XXX tanggal 19 Pebruari 2002 perihal tersebut di atas, dengan ini disampaikan hal-hal sebagai berikut:
1. Dalam surat tersebut Saudara mengemukakan bahwa:
a. Perusahaan Saudara adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang industri pabrikan bahan elektronika;
b. Dalam SPT PPh Badan tahun 2000 (meliputi periode 1 April 2000 - 31 Maret 2001), Saudara melaporkan penghasilan neto kena pajak sebesar US$ 3,334,305. Di dalam penghasilan neto kena pajak tersebut termasuk keuntungan (bersih) dari selisih kurs sebesar US$ 682,299 (keuntungan selisih kurs sebesar US$ 1,776,115 dan kerugian selisih kurs sebesar US$ 1,093,816);
c. Di dalam melakukan penghitungan angsuran PPh Pasal 25 untuk tahun pajak 2001, Saudara mengurangi penghasilan neto kena pajak sebesar US$ 3,334,305 dengan keuntungan (bersih) selisih kurs sebesar US$ 682,299, sehingga penghasilan neto kena pajak yang dijadikan dasar penghitungan angsuran PPh Pasal 25 untuk tahun pajak 2001 adalah sebesar US$ 2,652,006 (US$ 3,334,305 -/- 682,299). Hal ini berdasarkan alasan sebagai berikut:
- Penjelasan Pasal 25 ayat (6) Undang-undang Pajak Penghasilan;
- Pasal 1 huruf d dan Pasal 3 ayat (2) Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-537/PJ./2000 tanggal 29 Desember 2000;
- Butir 3 huruf b dan huruf d Surat Direktur Jenderal Pajak Nomor S-404/PJ.42/2001 tanggal 14 Agustus 2001;
d. Menurut Saudara, penghitungan angsuran PPh Pasal 25 untuk tahun pajak 2001 dilakukan berdasarkan penghasilan neto kena pajak dikurangi dengan keuntungan (bersih) selisih kurs yang Saudara peroleh selama tahun pajak 2000. Hal ini berdasarkan pengertian bahwa keuntungan (bersih) selisih kurs yang Saudara peroleh tersebut merupakan penghasilan tidak teratur, dimana perusahaan Saudara merupakan perusahaan yang kegiatan pokoknya bergerak di bidang industri pabrikan bahan elektronika dan bukan perdagangan valuta asing maupun bank seperti yang ditegaskan oleh surat Direktur Jenderal Pajak tersebut di atas. Dengan demikian, keuntungan (bersih) selisih kurs yang Saudara peroleh bersifat insidentil dan tergantung dari adanya utang/piutang dalam mata uang asing dan seharusnya tidak dimasukkan dalam penghitungan angsuran PPh Pasal 25 tahun berjalan.
e. Sehubungan dengan hal tersebut di atas, Saudara mohon penegasan apakah pengertian Saudara sudah benar.
2. Berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor : KEP-537/PJ./2000 tanggal 29 Desember 2000 tentang Penghitungan Besarnya Angsuran Pajak Dalam Tahun Pajak Berjalan Dalam Hal-Hal Tertentu, antara lain diatur bahwa:
a. Pasal 1 huruf d:
Yang dimaksud dengan penghasilan teratur adalah penghasilan yang lazimnya diterima atau diperoleh secara berkala sekurang-kurangnya sekali dalam setiap tahun pajak, yang bersumber dari kegiatan usaha, pekerjaan bebas, pekerjaan, harta dan atau modal, kecuali penghasilan yang telah dikenakan Pajak Penghasilan yang bersifat final. Tidak termasuk dalam penghasilan teratur adalah keuntungan selisih kurs dari utang/piutang dalam mata uang asing dan keuntungan dari pengalihan harta (capital gain) sepanjang bukan merupakan penghasilan dari kegiatan usaha pokok, serta penghasilan lainnya yang bersifat insidentil;
b. Pasal 3 ayat (1):
Besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 dalam hal Wajib Pajak memperoleh penghasilan tidak teratur adalah sebesar Pajak Penghasilan yang dihitung dengan dasar penghitungan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dikurangi dengan Pajak Penghasilan yang dipotong dan atau dipungut serta PPh yang dibayar atau terutang di luar negeri yang boleh dikreditkan sesuai ketentuan Pasal 21, Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24 Undang-Undang nomor 7 TAHUN 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-Undang nomor 17 TAHUN 2000, dibagi 12 (dua belas) atau banyaknya bulan dalam bagian tahun pajak;
c. Pasal 3 ayat (2):
Dasar penghitungan Pajak Penghasilan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) adalah jumlah penghasilan neto menurut Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak yang lalu setelah dikurangi dengan penghasilan tidak teratur yang dilaporkan dalam Surat Pemberitahuan Tahunan tersebut.
3. Berdasarkan ketentuan tersebut pada butir 2, dapat diberikan penegasan bahwa:
a. Keuntungan selisih kurs merupakan penghasilan teratur apabila bersumber dari kegiatan usaha perdagangan valuta asing sebagaimana yang lazim dilakukan oleh pedagang valas (money changer) maupun bank. Demikian pula keuntungan selisih kurs yang diperoleh secara teratur yang bersumber dari kegiatan usaha, pekerjaan bebas, pekerjaan, harta dan atau modal. Namun keuntungan selisih kurs yang berasal dari utang piutang dalam mata uang asing dan keuntungan dari pengalihan harta sepanjang bukan penghasilan dari kegiatan usaha pokok serta penghasilan lainnya yang bersifat insidentil bukan merupakan penghasilan teratur;
b. Sejalan dengan pengertian penghasilan teratur yang dapat digunakan sebagai dasar penghitungan angsuran PPh Pasal 25, biaya-biaya yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto adalah biaya-biaya (termasuk kerugian selisih kurs) yang merupakan bagian dari penghasilan teratur. Adapun kerugian selisih kurs yang berasal dari pokok utang piutang dalam mata uang asing serta kerugian yang bukan dari kegiatan usaha pokok, tidak dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam penetapan dasar penghitungan angsuran Pajak Penghasilan Pasal 25;
c. Berdasarkan uraian di atas, dapat kami sampaikan bahwa pengertian Saudara tentang penghitungan besarnya angsuran PPh Pasal 25 dalam hal terdapat penghasilan tidak teratur sudah benar.
Demikian penegasan kami harap maklum.

A.n. DIREKTUR JENDERAL,
DIREKTUR
ttd
SUMIHAR PETRUS TAMBUNAN

japwillie

Junior


Location : Jakarta.
Joined : 06 Jan 2010.
Posts : 142.
28 Jul 2010 17:21 Help Help

Originaly posted by ktfd:
kenapa kok gak bisa rekan2? lha ini kok boleh:
salam.

Yang saya maksud adalah Laba/Rugi Selisih Kurs tidak diboleh diikutsertakan dalam perhitungan PPh 25 atau ketika menghitung PPh 25. Laba/Rugi Selisih Kursnya harus dikeluarkan terlebih dahulu dari Penghasilan Kena Pajak tahun lalu. Dalam contoh Surat Dirjen Pajak no.S-06/PJ.42/2003 Ph.kena Pajak tahun lalu sebesar US$ 3,334,305. Didalamnya sudah termasuk keuntungan bersih selisih kurs sebesar US$ 682,299, sehingga harus dikeluarkan terlebih dahulu. Dengan begitu penghasilan neto kena pajak yang dijadikan dasar penghitungan angsuran PPh Pasal 25 untuk tahun pajak berikutnya adalah sebesar US$ 2,652,006. Begitu rekan ktfd.

ktfd

Genuine


Location : Malang.
Joined : 08 May 2009.
Posts : 4396.
29 Jul 2010 17:10 Help Help

ooohhhhh... maksud rekan japwillie gitu toh...
jadi laba sel kurs dikeluarkan/dikurangkan dulu dr penghasilan teratur utk menghitung
angsuran pph 25, begitukan??? kalau ya... akur deh...
salam.

kikie

Senior


Location : .
Joined : 10 Apr 2008.
Posts : 529.
29 Jul 2010 18:15 Help Help

setuju,
karena laba rugi selisih kurs tidak bisa menjadi dasar perhitungan ps 25
harus dihilangkan, karena merupakan laba rugi tidak berhubungan dengan aktivitas perusahaan

ktfd

Genuine


Location : Malang.
Joined : 08 May 2009.
Posts : 4396.
31 Jul 2010 16:20 Help Help

Originaly posted by kikie:
karena laba rugi selisih kurs tidak bisa menjadi dasar perhitungan ps 25
harus dihilangkan, karena merupakan laba rugi tidak berhubungan dengan aktivitas perusahaan

kok ndak berhubungan rekan kikie, lha kalau mis laba/rugi kurs berasal dr piut/hut dagang gimana?
berhub apa tak berhub?
lagian, yg dikeluarkan utk menghitung angsuran 25 itu "laba" bukan rugi, contoh:
pkp=100, laba kurs=15, maka laba kurs dikeluarkan dr pkp=85 (100-15) utk hitung pph 25.
pkp=100, rugi kurs=20, maka rugi kurs tidak dikeluarkan dr pkp=100 utk hitung pph 25.
salam.

zeroholmez

Genuine


Location : Surabaya.
Joined : 16 Mar 2011.
Posts : 560.
13 Dec 2012 16:02 Help Help

Originaly posted by ktfd:
3. Berdasarkan ketentuan tersebut pada butir 2, dapat diberikan penegasan bahwa:
a. Keuntungan selisih kurs merupakan penghasilan teratur apabila bersumber dari kegiatan usaha perdagangan valuta asing sebagaimana yang lazim dilakukan oleh pedagang valas (money changer) maupun bank. Demikian pula keuntungan selisih kurs yang diperoleh secara teratur yang bersumber dari kegiatan usaha, pekerjaan bebas, pekerjaan, harta dan atau modal. Namun keuntungan selisih kurs yang berasal dari utang piutang dalam mata uang asing dan keuntungan dari pengalihan harta sepanjang bukan penghasilan dari kegiatan usaha pokok serta penghasilan lainnya yang bersifat insidentil bukan merupakan penghasilan teratur;
b. Sejalan dengan pengertian penghasilan teratur yang dapat digunakan sebagai dasar penghitungan angsuran PPh Pasal 25, biaya-biaya yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto adalah biaya-biaya (termasuk kerugian selisih kurs) yang merupakan bagian dari penghasilan teratur. Adapun kerugian selisih kurs yang berasal dari pokok utang piutang dalam mata uang asing serta kerugian yang bukan dari kegiatan usaha pokok, tidak dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam penetapan dasar penghitungan angsuran Pajak Penghasilan Pasal 25;
c. Berdasarkan uraian di atas, dapat kami sampaikan bahwa pengertian Saudara tentang penghitungan besarnya angsuran PPh Pasal 25 dalam hal terdapat penghasilan tidak teratur sudah benar.
Demikian penegasan kami harap maklum.

termasuk rugi selisih kurs jika dilihat dari SE tersebut rekan.
alasan PT. tersebut sudah benar dikarenakan US$ 682,299 adalah keuntungan bersih selisih kurs.

Halaman 1 dari 2 •  1  2   • FirsT | PreV | NexT | LasT  •