Berita

Share :

Harian Kontan, 22 Maret 2013


UKM Akan Terkena Pajak Penghasilan 1%

JAKARTA. Rencana pemerintah untuk memungut pajak penghasilan (PPh) bagi usaha kecil menengah (UKM) akan segera terealisasi. Besarnya pajak mencapai 1% dari omzet bisnis. Kini, Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak tengah menyelesaikan aturan yang melandasi kebijakan tersebut.

Ditjen Pajak menyebutkan, aturan PPh untuk UKM ini kelak akan bernama pajak usaha dengan omzet tertentu. Ini berbeda dengan yang berkembang selama ini, yakni pajak UKM. Pasalnya, "Dalam UU Pajak tidak ada itu UKM, jadi istilahnya pajak tertentu dengan omzet tertentu," kata Fuad Rahmany, Direktur Jenderal Pajak, Kamis (21/3).

Saat ini, draf Peraturan Pemerintah untuk pajak ini sudah kelar di Kementerian Hukum dan HAM dan tinggal masuk ke meja Presiden untuk disetujui. "Pajak akan dikenakan 1% untuk semua usaha yang omzetnya di bawah Rp 4,8 triliun," ujar Fuad.

Namun tak semua UKM kena pajak. Soalnya, pajak ini juga mewajibkan syarat lain yakni bisnis tersebut harus berlokasi di tempat yang tetap (permanen). Jadi usaha asongan atau mikro yang berada di pasar-pasar atau tidak memiliki usaha permanen bakal terbebas dari pajak.

Ini sekaligus membantah pernyataan Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Syarifuddin Hasan yang sebelumnya sempat menyebut usaha omzet kurang dari Rp 300 juta juga akan kena pajak 0,5%.

Sayang, Fuad belum bisa bercerita besarnya potensi pendapatan pajak yang bakal masuk ke kas negara. Ia juga enggan menyebut jumlah usaha yang akan terkena pajak. Tentu, Ditjen Pajak sudah memiliki data mengenai jumlah pengusaha yang akan terkena pajak itu dari Kementerian Koperasi dan UKM serta Badan Pusat Statistik (BPS).

Gunadi, Pengamat Pajak asal Universitas Indonesia bilang, harus ada pengawasan yang ketat agar aturan ini efektif. Soalnya, pembayaran PPh ini bersifat self assesment. Ini memungkinkan pengusaha kecil untuk ogah membayar pajak.

Padahal, aturan ini menguntungkan pengusaha. Soalnya, besaran pajak ini lebih kecil dibandingkan bila pengusaha harus membayar pajak orang pribadi yang mencapai 5% dari keuntungan.

Ia juga mengingatkan, aturan ini rawan penyimpangan. Bisa saja, pengusaha melaporkan omzetnya lebih kecil dari kondisi sebenarnya demi menekan beban pajak. Maka butuh tim khusus untuk memastikan kebenaran nilai omzet yang dilaporkan.

show all Berita

Others Berita


1.

Potensi Pajak Hilang Triliunan
Harian Kompas, 24 April 2014

JAKARTA, KOMPAS — Buruknya pengelolaan mineral dan batubara di Indonesia menyebabkan negara berpotensi kehilangan penerimaan pajak Rp 20 triliun. Sebab, dari 3.826 ...

2.

KPK Telusuri Suap Sengketa Pajak BCA
Harian Kontan, 23 April 2014

JAKARTA. Kasus dugaan korupsi yang melibatkan Bank Central Asia (BCA) dengan mantan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Hadi Poernomo saat menjabat sebagai Dirjen ...

3.

Kasus Pajak BCA : Hatta Rajasa Mengaku Belum Tahu Hadi Purnomo Tersangka
bisnis.com, 22 April 2014

Bisnis.com, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa mengaku belum tahu mengenai masalah ditetapkannya mantan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan RI Hadi ...

4.

Ketua BPK Tersangka Kasus Pajak
Harian Kompas, 22 April 2014

JAKARTA, KOMPAS — Komisi Pemberantasan Korupsi menetapkan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Hadi Poernomo, selaku mantan Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan, sebagai tersangka ...

5.

DPRD Surabaya: Enggak Rugi Bayar Pajak
tempo.co, 21 April 2014

TEMPO.CO, Surabaya - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), Mochammad Mahmud bangga atas prestasi kota Surabaya kembali meraih penghargaan internasional berupa Socrates ...

show all Berita