1   2

 

 

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK ………………………………

 

LAPORAN PELAKSANAAN SURAT PAKSA

 

Nomor : ………………………………………

 

I.

Nama Wajib Pajak/Penanggung Pajak

:

………………………………………

 

NPWP

:

………………………………………

 

Alamat

:

………………………………………

 

II.

Pelaksanaan :

 

1.

Penyerahan Salinan Surat Paksa dilaksanakan pada tanggal …………………………

 

2.

Berita Acara pelaksanaan Surat Paksa terlampir.

 

3.

Utang pajak sebagai berikut. 

 

Jenis

Pajak

Tahun

Pajak

Nomor &

tgl

STP/SKPKB/

SKPKBT/

SK.Pemb./

SK.Keb./

Putusan

Banding*)

Jumlah

pajak yg

masih

harus

dibayar

Jumlah pajak yang

telah dibayar

Jumlah Pajak yg

masih harus dibayar

Menurut

Surat

Paksa

Menurut

Wajib

Pajak

Menurut

Surat

Paksa

Menurut

Wajib

Pajak

 

 

 

 

 

 

 

 

 

III.

Data mengenai Wajib Pajak/Penanggung Pajak

 

A.

Pengajuan/Penyelesaian Surat Keberatan.

 

Jenis

Pajak

Tahun

Pajak

Nomor &

tgl

STP/SKPKB/

SKPKBT/

SK.Pemb./

SK.Keb./

Putusan

Banding*)

Tanggal

Surat

Keberatan

Penyelesaian Surat Keberatan

Tanggal

Diterima/

Ditolak

Tunggakan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B.

Obyek Sita

 

 

1.

Jenis barang bergerak

Terletak di :

Taksiran harga :

 

………………………………………

………………………………………

Rp ………………………………………

 

………………………………………

………………………………………

Rp ………………………………………

  

2.

Jenis barang tidak bergerak

Terletak di :

Taksiran harga :

 

………………………………………

………………………………………

Rp ………………………………………

 

………………………………………

………………………………………

Rp ………………………………………

IV.

Kesan-kesan dan usul jurusita :

………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………………

 

 

 

Mengetahui

KEPALA SEKSI PENAGIHAN

 

 

……………………………………

NIP …………………………………

 

…………………………20……………

Jurusita Pajak,

 

 

……………………………………

NIP …………………………………

 

*) Coret yang tidak perlu

KP. RIKPA 4.9-97

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK………………………………

 

TANDA TERIMA BIAYA PELAKSANAAN SURAT PAKSA/PELAKSANAAN PENYITAAN*)

 

 

Telah terima dari

:

Bendaharawan Kantor Pelayanan Pajak

 

 

………………………………………………

Uang sejumlah

:

Rp ………………………………………………………………………………………………

 

 

(………………………………………………………………………………………………)

 

untuk pembayaran biaya : **)

Pelaksanaan Surat Paksa Pelaksanaan Penyitaan sehbungan dengan sehubungan dengan Surat Paksa, Surat Perintah Melaksanakan Penyitaan.

 

Nomor :…………………… tanggal ……………… sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan

Nomor :…………………… tanggal ……………… 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

*) Coret yang tidak perlu

**) Beri tanda x pada yang sesuai

KP. RIKPA 4.11-97

 

…………………………, ……………………20……………

JURU SITA PAJAK

 

 

 

……………………………………………

NIP ……………………………………

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK…………………………………

 

 

Nomor

:

 

…………………………… 20………

Lampiran

:

 

 

Perihal

 

 

 

:

 

 

 

Permintaan pemblokiran

kekayaan Penanggung

Pajak yang tersimpan pada

Bank ……………………

Kepada

Sdr. Pimpinan bank ……………

di –

……………………………………

 

Sesuai dengan ketentuan Pasal …………… Peraturan Pemerintah Nomor ……………… Tahun ………………… jo.Kep.Men.Keu Nomor ……………… Tanggal ………………… dengan ini diminta kepada Saudara untuk melakukan pemblokiran atas rekening/ Deposito/ Tabungan/ Giro/ Saldo rekening koran*) atas nama :

 

Nama

:

………………………………………………

NPWP

:

………………………………………………

Alamat

:

………………………………………………

 

 

………………………………………………

 

Untuk dijadikan sebagai jaminan pelunasan utang pajak sebagaimana dimaksud dalam Surat Paksa Nomor ………………………………………………tanggal ………………………………………………

 

    Atas bantuan dan kerjasama yang baik dari pihak Saudara, diucapkan terima kasih.

 

 

 

 

 

 

*) Coret yang tidak perlu

KP. RIKPA 4.11a-97

 

Kepala Kantor

 

 

 

 

………………………………………………

NIP ………………………………………

 

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK…………………………………

 

SURAT PERINTAH MELAKSANAKAN PENYITAAN

 

Nomor

:

………………………………………………

 

Oleh karena Wajib Pajak/Penanggung Pajak:

Nama

:

………………………………………………

NPWP

:

………………………………………………

Alamat

:

………………………………………………

 

 

………………………………………………

 

Kepada siapa telah dilakukan penagihan pajak Surat Paksa Nomor……………………………… tanggal …………………… hingga saat ini belum juga melunasi jumlah pajak yang masih harus dibayarnya, maka sesuai dengan ketentuan Pasal 12 Undang-undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa dengan ini diperintahkan kepada :

 

Nama

:

………………………………………………

NIP

:

………………………………………………

Jabatan

:

Juru sita Pajak pada Kantor Pelayanan Pajak

 

 

………………………………………………

 

untuk melakukan penyitaan barnag-barang (barang bergerak atau barang tidak bergerak) milik Wajib Pajak/Penanggung Pajak baik yang berada di tempat Wajib Pajak/Penanggung Pajak maupun yang berada di tangan orang lain.

 

Penyitaan agar dilakukan bersama-sama dengan 2 (dua) orang saksi, warga negara Indonesia yang telah mencapai usia 21 (dua puluh satu) tahun atau telah dewasa dan dapat dipercaya.

 

Berita Acara Pelaksanaan Sita supaya disampaikan dalam waktu paling lambat ……………………………………………… hari setelah pelaksanaan penyitaan.

 

PERHATIAN

 

PAJAK HARUS DILUNASI DALAM WAKTU 14 (EMPAT BELAS) HARI SETELAH DILAKSANAKAN PENYITAAN. SESUDAH BATAS WAKTU ITU KAMI AKAN MENGAJUKAN PERMINTAANKPADA KANTOR LELANG NEGARA AGAR BARANG-BARANG YANG TELAH DISITA DIJUAL DIMUKA UMUM/DIJUAL LANGSUNG KEPADA PEMBELI.

(Pasal 25 UU Nomor 19 Tahun 1997)

 

………………,………………… 20…………

Kepala Kantor

 

 

 

…………………………………………………

NIP …………………………………………

 

 

*) Coret yang tidak perlu

KP. RIKPA 4.12-97

 

 


 

 -

Penyitaan tidak dapat dilaksanakan karena :

 

………………………………………………

 

………………………………………………

 

 

Kepada Wajib Pajak/Penanggung Pajak dijelaskan bahwa barang yang telah disita tersebut akan dijual di muka umum dengan perantaraan Kantor Lelang Negara, pada tanggal dan tempat yang akan ditentukan kemudian /dijual langsung kepada pembeli.

 

Untuk penyimpan barang-barang telah disita, saya Jurusita Pajak menunjuk ………………… yang bertempat tinggal di …………………………… sebagai penyimpan dan untuk itu penyimpan tersebut menandatangani berita acara dan salinan-salinannya sebagai bukti ia menerima penunjuk itu

Penunjukan sebagai penyimpan itu dilakukan di depan kedua saksi di atas, yang turut pula menandatangani berita acara dan salinan-salinannya.

 

Salinan berita acara ini disampaikan kepada penyimpan barang dan Wajib Pajak/Penanggung Pajak.

 

Wajib Pajak/Penanggung Pajak

 (……………………………………)

 

 

 

Jurusita Pajak,

(……………………………………)

Penyimpan

(……………………………………)

 

Saksi :

1 …………………………………

(……………………………………)

 

2 ……………………………………

 

 

 

 

 (……………………………………)

 

 

Biaya penagihan pajak yaitu :

 

- Biaya harian Jurusita Pajak dan saksi

Rp …………………………………

- Biaya perjalanan

Rp …………………………………

 

Jumlah

Rp …………………………………

 

telah/belum dilunasi*)

 

*) Coret yang tidak perlu

 

CATATAN :

Memindahtangankan, merusak, atau menggelapkan barang-barang sitaan ini adalah perbuatan yang diancam hukuman penjara sebagaimana tercantum dalam Pasal 231, 372 dan 375 KUH Pidana.

KP. RIKP 4.13-97

 

 

 


BERITA ACARA PELAKSANAAN SITA

 

 Nomor : …………………………………

 

Pada hari ini ……………………… tanggal …………………… Tahun ……………… atas kekuatan Surat Perintah Melakukan Penyitaan Kepala Kantor Pelayanan Pajak ……………… Nomor ……………… tanggal …………… yang bertindak untuk dan atas nama Pemerintah Republik Indonesia dalam hal ini memilih domisili di kantornya di …………………… berdasarkan Surat Paksa yang dikeluarkan tanggal …………………… Nomor ………………… yang telah diberitahukan dengan resmi kepada Wajib Pajak/Penanggung Pajak yang akan disebut di bawah ini, maka saya, Jurusita Pajak Kantor Pelayanan Pajak Tersebut, bertempat tinggal di …………………… dengan dibantu 2 (dua) orang saksi warga negara Indonesia, yang telah mencapai usia 21 (dua Puluh satu) tahun atau telah dewasa dan dapat dipercaya, yaitu :

 

1.

…………………………………… pekerjaan ……………………………………………

2.

…………………………………… pekerjaan ……………………………………………

 

telah datang di rumah/perusahaan Wajib Pajak/Penanggung Pajak :

Nama

:

………………………………………………………………………………

NPWP

:

………………………………………………………………………………

Alamat

:

………………………………………………………………………………

 

untuk melaksanakan Perintah Penyitaan dimaksud atas barang-barang milik Wajib Pajak/Penanggung Pajak karena yang bersangkutan masih menunggak pajak tersebut di bawah ini :

Jenis

Pajak

Tahun

Pajak

Nomor & tgl STP/SKPKB/SKPKBT/

SK.Pemb./SK.Keb./Putusan Banding*)

Jumlah tunggakan pajak

(Rp)

 

 

 

 

 

Surat Perintah Melaksanakan Penyitaan telah dilaksanakan dengan hasil sebagai berikut :

 

Penyitaan dapat dilaksanakan dengan rincian barang-barang yang telah disita adalah sebagai berikut :

 

1.

Jenis barang bergerak

Terletak di :

Taksiran harga :

 

………………………………………

………………………………………

Rp ………………………………………

 

………………………………………

………………………………………

Rp ………………………………………

  

2.

Jenis barang tidak bergerak

Terletak di :

Taksiran harga :

 

………………………………………

………………………………………

Rp ………………………………………

 

………………………………………

………………………………………

Rp ………………………………………

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK…………………………………

 

LAMPIRAN BERITA ACARA PELAKSANAAN SITA

 

Nomor : …………………………………………

 

Daftar rincian yang disita :

Nama

:

………………………………………………………………………………

NPWP

:

………………………………………………………………………………

Alamat

:

………………………………………………………………………………

 

 

………………………………………………………………………………

 

A.

Uang Tunai

 

No

Jenis mata

uang

Pecahan

Jumlah

lembar

Jumlah

Keterangan

1

 

 

 

 

 

2

 

 

 

 

 

3

 

 

 

 

 

 

 

 

Jumlah

 

 

B.

Surat Berharga (Obligasi, saham, dan sejenisnya)

 

 No

Jenis

Jumlah

Nilai Nominal

Perkiraan

nilai

pasar

Jumlah

nilai

Keterangan

1

 

 

 

 

 

 

2

 

 

 

 

 

 

3

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jumlah Rp

 

 

C.

Piutang

 

No

Jenis Piutang

Nilai Piutang

Nama Debitur

Keterangan

1

 

 

 

 

2

 

 

 

 

3

 

 

 

 

 

Jumlah Rp

 

 

D.

Penyertaan

 

Modal

No

Jenis/Bentuk

Besar

Penyertaan

Perusahaan

tempat

penyertaan

Keterangan

1

 

 

 

 

2

 

 

 

 

3

 

 

 

 

4

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 KP. RIKPA 4.13a-97

 

Jurusita Pajak

 

 

(………………………………………………)

NIP……………………………………

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK …………………………………

 

DISITA

KUTIPAN BERITA ACARA PELAKSANAN SITA ATAS

BARANG BERGERAK/BARANG TIDAK BERGERAK

NOMOR

:

………………………………………………

TANGGAL

:

………………………………………………

 

BARANG INI TERMASUK DALAM BARNAG-BARANG YANG DISITA NEGARA, BARANG SIAPA DENGAN SENGAJA,

 

MEMINDAHTANGANKAN/MEMINDAHKAN HAK/

MEMINJAMKAN/MERUSAK

 

BARANG INI, DAPAT DITUNTUT BERDASARKAN PASAL 231 KUH PIDANA, DENGAN ANCAMAN HUKUMAN PENJARA SELAMA-LAMANYA 4 (EMPAT) TAHUN.

 

 

 

 

 

 

 

KP. RIKPA 4.14-97

 

Jurusita Pajak

 

 

 

 

………………………………

NIP…………………………

 

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK ………………………………

 

 

Nomor

:

 

…………………,…………………20……………

Perihal

:

Pencabutan Sita

 

 

 

 

Kepada

 

 

Nama

:…………………………………

 

 

NPWP

: …………………………………

 

 

Alamat

: …………………………………

 

 

 

…………………………………

 

 

 

di

 

 

 

…………………………………

 

   

Berhubung Saudara telah melunaskan tunggakan-tunggakan pajak, maka sesuai dengan Pasal 22 Undang-undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa Penyitaan atas barang milik Saudara yang telah dilakukan pada tanggal………………………… dengan ini DICABUT.

 

Demikian agar dimaklumi

 

Tindasan :

1.

Kepala Seksi Penagihan

2.

………………………

3.

………………………

 

 

 

 

Kepala Kantor 

…………………………………

 

 

NIP…………………………………

 

KP. RIKPA 4.15-97

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK…………………………………

 

 

Nomor

:

 

…………………,……………………19………

Lampiran

:

 

 

Perihal

 

 

 

 

 

 

:

 

 

 

 

 

 

Pemberitahuan penyitaan

Barang Tidak Bergerak

Atas nama Wajib Pajak/

Penanggung Pajak

 

 

 

Kepada

Sdr. Kepala Kantor BPN/Kepala

Pengadilan Negeri/

Administrator Pelabuhan

…………………………………

di - ……………………………………

dii

 

Dengan ini diberitahukan kepada saudara bahwa barang tidak bergerak berupa tanah/bangunan/kapal yang terletak di …………………… dan daftar pada ………………………… dengan nomor sertifikat …………………… tanggal …………………… atas nama Wajib Pajak/Penanggung Pajak.

 

Nama

:

………………………………………………………………………………

NPWP

:

………………………………………………………………………………

Alamat

:

………………………………………………………………………………

 

 

………………………………………………………………………………

 

sebagaimana tercantum dalam Berita Acara Sita Nomor ………………… tanggal ………………… terlampir, berada dalam penyitaan sebagai jaminan atas utang pajak kepada negara oleh Wajib Pajak/Penanggung Pajak yang bersangkutan.

 

Diharapkan bantuan Saudara untuk mencatatnya dalam Buku Pendaftaran Tanah/Bangunan/Kapal*)

 

Atas bantuan dan kerjasama yang baik dari pihak Saudara, diucapkan terima kasih.

 

 

 

 

 

 

 

*) Coret yang tidak perlu

KP. RIKPA 4.16-97

 

Kepala Kantor

 

 

 

 

………………………………………

NIP………………………………

 

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK……………………………………

 

 

Nomor

:

 

……………………………20……

Lampiran

:

 

 

Perihal

 

 

 

 

 

 

:

 

 

 

 

 

 

Pemberitahuan penyitaan

Obligasi, Saham dan

sejenisnya

 

 

 

 

Kepada

Sdr. Direktur Penyelenggara Bursa

Efek/Biro Administrasi dan

Penyelesaian Transaksi/

Bank Kustodion

……………………………………………

di- ………………………………………

 

Dengan ini diberitahukan kepada Saudara bahwa obligasi, saham dan sejenisnya atas nama Wajib Pajak/Penanggung Pajak.

 

Nama

:

………………………………………………………………………………

NPWP

:

………………………………………………………………………………

Alamat

:

………………………………………………………………………………

 

 

………………………………………………………………………………

 

sebagaimana tercantum dalam Berita Acara Pelaksanaan Sita Nomor …………………… tanggal …………………… terlampir, berada dalam penyitaan sebagai jaminan atas utang pajak kepada negara oleh Wajib Pajak/Penanggung Pajak yang bersangkutan.

 

Diharapkan bantuan Saudara untuk mencatat dan membukukan obligasi, saham dan sejenisnya atas nama sebagaimana dimaksud.

 

Atas bantuan dan kerjasama yang baik dari pihak Saudara, diucapkan terima kasih.

 

 

 

 

 

 

 

*) Coret yang tidak perlu

KP. RIKPA 4.16a-97

 

Kepala Kantor

 

 

 

 

………………………………………

NIP………………………………

 

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK …………………………………

 

Nomor

:

 

……………………………20……

Lampiran

:

 

 

Perihal

 

 

 

 

 

 

:

 

 

 

 

 

 

Pemberitahuan penyitaan

deposito, tabungan, saldo

rekening koran, giro, atau

bentuk lainnya yang

dipersamakan dengan itu

Kepada

Sdr. Direksi Bank………………

di-

……………………………………

 

Dengan ini diberitahukan kepada Saudara bahwa deposito, tabungan, saldo, rekening koran, giro, atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu atas nama Wajib Pajak/Penanggung Pajak.

 

Nama

:

………………………………………………………………………………

NPWP

:

………………………………………………………………………………

Alamat

:

………………………………………………………………………………

 

 

………………………………………………………………………………

 

sebagaimana tercantum dalam Berita Acara Pelaksanaan Sita Nomor …………………………… tanggal …………………… terlampir, sesuai :

surat kuasa Wajib Pajak/Penanggung Pajak izin Menteri Keuangan Nomor ………………… tanggal ………………… berada dalam penyitaan sebagai jaminan atas utang pajak kepada negara oleh Wajib Pajak/Penanggung Pajak yang bersangkutan.

Diharapkan bantuan Saudara untuk mencatat dan memblokir deposito, tabungan, saldo, rekening koran, giro, atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu atas nama Penanggung Pajak tersebut di atas.

    Atas bantuan dan kerjasama yang baik dari pihak Saudara, diucapkan terima kasih.

 

 

 

 

 

 

Beri tanda x pada yang sesuai

KP. RIKPA 4.16b-97

 

Kepala Kantor

 

 

 

 

………………………………………

NIP………………………………

 

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK …………………………………

 

 

Nomor

:

 

……………………………20……

Lampiran

:

 

 

Perihal

 

 

 

:

 

 

 

Pemberitahuan penyitaan

piutang

 

 

Kepada

Sdr ……………………………

di –

……………………………………

 

 

Dengan ini diberitahukan kepada Saudara bahwa piutang atas nama Wajib Pajak/Penanggung Pajak.

 

Nama

:

………………………………………………………………………………

NPWP

:

………………………………………………………………………………

Alamat

:

………………………………………………………………………………

 

 

………………………………………………………………………………

 

sebagaimana tercantum dalam Berita Acara Pelaksana Sita Nomor ………………… tanggal …………………………… terlampir, berada dalam penyitaan sebagai jaminan atas utang pajak kepada negara oleh Wajib Pajak/Penanggung Pajak yang bersangkutan.

    Atas bantuan dan kerjasama yang baik dari pihak Saudara, diucapkan terima kasih.

 

 

 

 

 

 

 

KP. RIKPA 4.16c-97

 

Kepala Kantor

 

 

 

 

………………………………………

NIP………………………………

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK …………………………………

 

 

Nomor

:

 

…………………………20……………

Lampiran

:

 

 

Perihal

 

 

 

:

 

 

 

Permintaan Jadwal Waktu Kepada

dan Tempat pelelangan

 

 

Kepada

Sdr KEPALA KANTOR LELANG

……………………

di –

……………………

 

Sehubungan dengan telah dilakukan penyitaan atas barang-barang bergerak atau tidak bergerak milik Wajib Pajak/Penanggung Pajak, bersama ini kami sampaikan ……………………… berkas penyitaan  sebagai bahan yang diperlukan untuk persiapan pelelangan dari Wajib Pajak/Penanggung Pajak seperti tersebut di bawah ini :

 

1.

Nama Wajib Pajak/Penanggung Pajak*)

:

………………………………………………………………………………

 

NPWP

 

 

 

Alamat

:

………………………………………………………………………………

 

Barang-barang yang disita adalah

:

………………………………………………………………………………

 

……………………… terletak di ………………………………………

 

……………………… terletak di ………………………………………

 

……………………… terletak di ………………………………………

 

……………………… terletak di ………………………………………

 

2.

Nama Wajib/Penanggung Pajak :

dsb……………………………………

(Apabila lebih dari satu Wajib Pajak/Penanggung Pajak dapat dilanjutkan seperti angka 1)

Berdasarkan hal tersebut diatas diminta Saudara untuk menetapkan jadual waktu dan tempat pelaksanaan lelang agar kami dapat mengumumkan tanggal dan tempat pelelangan barang-barang tersebut diatas kepada masyarakat.

Atas perhatian dan kerja sama yang baik diucapkan terima kasih.

 

 

 

 

 

 

*) Coret yang tidak perlu

KP. RIKPA 4.16c-97

 

Kepala Kantor

 

 

 

 

………………………………………

NIP………………………………

 

 


DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

KANTOR PELAYANAN PAJAK……………………………………

 

 

Nomor

:

 

Jakarta ………………………………

Lampiran

:

 

Kepada :

 

 

 

Yth ……………………………

 

 

 

……………………………………

 

 

 

di - ……………………………

 

KESEMPATAN TERAKHIR

 

Berdasarkan catatan pada tata usaha kami hingga saat ini ternyata Saudara belum juga melunasi tunggakan-tunggakan pajak a.n ………………………… NPWP ………………………… dengan rincian sebagai berikut :

 

Jenis

Pajak

Tahun

Pajak

Nomor & tgl STP/SKPKB/SKPKBT/

SK.Pemb./SK.Keb./Putusan Banding

Jumlah tunggakan

(Rp)

 

 

 

 

Jumlah

 

Rp

 

 

(…………………………………………………………………………………………………………………………………………………)

 

 Berhubung dengan itu, maka kami akan melanjutkan tindakan penagihan dengan menjual di muka umum barang-barang milik ………………………… yang telah disita oleh Jurusita Pajak bernama:……………………, NIP : ……………………………

 

Biaya-biaya untuk pelaksanaan lelang tersebut yang kesemuanya akan menjadi beban Saudara adalah sebagai berikut :

1.

Biaya pengumuman lelang di surat-surat kabar;

2.

Biaya lelang;

3.

Biaya Jurusita Pajak;

4.

Biaya lain yang berhubungan dengan itu.

 

Jelas kiranya bahwa tindakan pelelangan, selain akan sangat merugikan nama baik, juga akan menambah jumlah biaya yang harus Saudara pikul.

 

Oleh karena itu kami memberikan kesempatan terakhir kepada Saudara untuk melunasi utang pajak tersebut selambat-lambatnya tanggal ……………… dan melaporkan pelunasannya ke Seksi Penagihan Kantor Pelayanan Pajak ……………………………

 

 

 

 

 

 

 

KP. RIKPA 4.17-97

 

Kepala Kantor

 

 

 

 

………………………………………

NIP………………………………